Biasanya ketika kita digigit serangga, kadang kita menyepelekannya, karena kita belum terlalu paham perbedaan bekas gigitannya dan sering salah menganggapnya sebagai gigitan nyamuk saja. hayo bener ga? Nah pada artikel kali ini, AWS (Aku Wanita Sehat) ingin mengupas perbedaan jenis gigitan serangga yang harus kalian ketahui nih. Penting banget!

Mengetahui gigitan serangga jenis apa dari bekasnya sangat penting untuk kita pahami untuk menghindari komplikasi kesehatan kita. Jangan terlalu menganggap sepele bekas gigitan serangga, salah salah berabe loh.

Loading...

Ini nih 8 Gigitan Serangga yang paling umum dan harus kalian pahami

Semut

Hal itu terjadi ketika semut membuat suntikan racun ke dalam kulit manusia, yang membuat kita merasa gatal, kulit menjadi panas meradang. Hindari gejalanya dengan mengoleskan krim dengan kortison di tempat semut menyengat Anda. Juga, jika lepuh keluar, hindari memecahkannya sehingga daerah tidak terinfeksi.

Tawon atau lebah

Sengatannya sangat menyakitkan, karena sengatan tawon atau lebah tetap tertanam di daerah tersebut. Karena ada banyak orang yang alergi, mereka harus melakukan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghindari penyakit jangka pendek.

Nyamuk

Ini adalah gigitan serangga subkutan dan memiliki kemunculan gelembung memerah. Dalam hal ini Anda tidak memerlukan perhatian lebih, jadi yang ideal adalah mengoleskan krim dan pijat dengan lembut.

Patut dicatat Jika ada gejala gejala berikut pasca tergigit nyamuk segeralah datang ke dokter. Diantaranya Anda bisa mengamati peradangan kelenjar, demam, nyeri sendi atau berjerawat.

Laba-laba

Sebagian besar gigitan laba-laba tidak berbahaya. Kecuali yang diterima oleh jenis black widow yang terkenal atau laba-laba brown recluse.

Bentuk gigitan laba-laba adalah dua titik kecil yang mengidentifikasi area di mana ia telah menggigit Anda. Jadi sangat khusus dan mudah dikenali.

Kutu

Sengatannya berbahaya pada manusia, karena bisa menyebabkan penularan penyakit. Yang paling umum adalah Crimean-Congo hemorrhagic fever dan penyakit Lyme.

Jika kutu menggigit Anda, sebaiknya segera gunakan pinset. Pegang erat-erat dan tarik perlahan untuk mengeluarkannya dari kulit. Hindari penggunaan minyak. Begitu berada di luar, Anda harus membersihkan daerah itu dengan sabun dan air, tapi jika Anda suka Anda bisa menambahkan alkohol.

Kutu

Gigitan kutu dikenal karena benjolan merah kecil pada kulit yang gatal banyak. Anda harus mulai dengan mencuci sarang dengan sabun dan air. Kemudian oleskan krim atau salep untuk mengurangi gatal. Hindari menggaruk diri sendiri karena bisa menyebabkan infeksi.

Kalajengking

Dengan gigitan serangga jenis ini Anda harus sangat berhati-hati, jadi Anda harus mempertimbangkan tiga faktor penting untuk mengetahui tingkat keparahannya:

Apa jenis kalajengking yang menyengatmu?
Usia orang (lebih berbahaya pada anak kecil).
Jumlah poisonthat yang dimasukkan ke dalam tubuh.

Ingat bahwa jika Anda terus merasa tidak enak badan, Anda harus pergi ke dokter untuk mendapatkan perawatan yang diperlukan.

Indikasi untuk mengobati sengatan kalajengking

Mulailah dengan hati-hati menghapus sengatan dari tubuh seseorang. Hindari menggunakan pinset untuk mengeluarkannya, karena jika Anda menekannya terlalu banyak, kantung racun bisa meledak dan tingkat racun di dalam tubuh akan meningkat. Sebaiknya gunakan pisau cukur untuk mengikis area.

Setelah sengatan dilepaskan, cuci daerah yang terkena baik dengan sabun dan air. Kemudian oleskan es selama 10 menit, diamkan dan ulangi prosesnya.