Tiap orang tentu berharap hidup bahagia, menjadi kaya serta kesehatan yang baik. Tapi, Kamu dapat membayangkan bagaimana perasaan jika tiba-tiba dikabarkan kondisi kesehatan kita memburuk dan menghalangi kita hidup secara normal seperti yang lainnya.

Inilah yang terjadi pada seorang gadis berusia 20 tahun bernama Atirah. Pada usia muda, Atirah telah didiagnosis menderita kanker ovarium stadium tiga tanpa disadari.

Loading...

Melansir erabaru.my, menurut kemitraannya dengan akun Twitter-nya, tragedi tersebut dimulai Mei tahun lalu. Tentunya, situasinya pada saat itu diwujudkan dengan tampilan perut yang sedikit membesar.

Namun, Atirah hanya mengabaikan masalah ini karena berat badannya bertambah.

Atirah juga mengingat saat dimana setiap saat setelah makan, dia akan mengalami kesulitan bernafas. Padahal, perutnya juga semakin mengembang dan menjadi keras.

Khawatir dengan situasi tersebut, Atirah memberitahu ibunya yang mengira anaknya mengalami masalah perut kembung.

Ibu Atirah kemudian menyarankan agar Atirah meminum air jahe untuk menghilangkan masalah kembung. Namun, kondisi perutnya tetap tak terkendali bahkan sekuat apapun di perutnya setiap kali ditekan.

Atirah masih mengabaikan hal tersebut saat dia sibuk selama periode tersebut untuk menyelesaikan tugas kuliah.

Baru setelah dia kembali ke rumah saat liburan yang meriah, orang tuanya membawa Atirah ke klinik terdekat untuk menjalani pemeriksaan kesehatan.

Setelah menjalani pemindaian, rumah sakit masih belum bisa memastikan keputusan terperinci karena tumor 20 cm telah menutupi sebagian perutnya.

Satu-satunya pilihan untuk melewati adalah operasi yang dapat menyebabkan berbagai risiko mematikan lainnya.

Berita ini benar-benar membuat seluruh keluarga Atirah sedih. Sebenarnya, kesedihan benar-benar mempengaruhi kenyataan bahwa keluarga mereka tidak ingin mempersiapkan Aidilfitri.

Setelah takut akan kesehatannya, Atirah memutuskan untuk menunda studinya untuk menyembuhkan penyakit tersebut.

“Saya memutuskan untuk mengambil cuti khusus. Umi menasehati kesehatan. Redha. Dokter mengatakan hal yang sama. Studi bisa diulang tapi kesehatan lebih penting “.

Pada tanggal 7 Agustus 2017, Atirah dirawat di Universitas Malaya Medical Center (PPUM) untuk menjalani operasi. Empat jam setelah operasi, Atirah menjadi pingsan dan mengunjungi teman-temannya yang menyatakan dukungan sekaligus mendorongnya.

Orang tuanya juga memberi buket bunga kepada anak-anak mereka untuk menguatkan semangat mereka saat menghadapi ujian.

Di antara hal yang paling mengejutkan di Atirah adalah ketika harus mendeteksi efek pembedahan pada perutnya yang ditempeli dengan menggunakan ‘stapler’ dan bukan dijahit.

Menurut dokter, faktor usia muda menyebabkan luka bedah tidak bisa dijahit untuk memudahkan sel merakit ulang.

“Alhamdulillah berjalan lancar. Dokter mengatakan bahwa ovarium kiri harus diangkat karena tumor tumbuh darinya “.

Setelah sebulan mengalami pengalaman bedah yang mengerikan, Atirah kembali terkejut dengan berita tentang keputusan diagnostik yang menyatakan bahwa dia telah didiagnosis menderita Kanker Ovarium Dysgerminoma Level 3.

Pada saat yang sama, ibu Atirah juga menceritakan pengalamannya menjalani perawatan kemoterapi dua kali dan sangat menyakitkan!

“Efek obat kimo membuat saya selalu muntah. Pernah sekali 17 muntah dalam sehari. Tubuh lemah dan menggigil. Merasa enggan masuk rumah sakit lagi. ”

Selain itu, perawatan kemoterapi juga memiliki efek samping lainnya. Atirah tidak hanya kalah berat tapi wajahnya semakin tirus, rambut di kepala rontok, begitu juga alis dan bulu mata.

Situasi ini membuatnya tertekan dan mulai menjauh dari orang lain.

“Terkadang ide bagus untuk melihat orang senang belajar, nongkrong dan ambil swafoto”.

Dokter menyatakan bahwa Atirah telah berhasil mencegah kanker tumbuh dewasa! Namun, Atirah menyadari bahwa dia belum sembuh total.

Perlakuan kemoterapi ditujukan untuk mencegah serangan kanker namun untuk memastikan kesehatan terus berlanjut, Atirah berjanji untuk lebih sensitif dalam bab gizi agar tetap sehat.

Pengalaman menyakitkan yang dia alami telah dibagikan kepada publik dan Atirah. Sebaiknya berhati-hati karena kanker bisa menyerang tanpa memperhitungkan faktor usia atau genetik.

“Apalagi jika Anda adalah keluarga penderita kanker, hati-hati. Hindari kolagen dan makanan cepat saji. Dari pengalaman saya, saya selalu makan lamun (kolagen), jadi ada yang aktif dan tumbuh dengan cepat. ”

Gejala Kanker Ovarium

Kanker ovarium jarang menimbulkan gejala pada stadium awal. Kalaupun ada, gejala-gejalanya menyerupai konstipasi atau gejala pada iritasi usus. Oleh sebab itu, kanker ovarium biasanya baru terdeteksi ketika kanker sudah menyebar dalam tubuh.

Beberapa gejala yang umumnya dialami oleh penderita kanker ovarium adalah:

Perut selalu terasa kembung.
Pembengkakan pada perut.
Sakit perut.
Penurunan berat badan.
Cepat kenyang.
Mual.
Perubahan pada kebiasaan buang air besar, misalnya konstipasi (sulit buang air besar).
Frekuensi buang air kecil yang meningkat.
Sakit saat berhubungan seksual.

Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Ovarium

Sama seperti kanker pada umumnya, penyebab kanker ovarium juga belum diketahui secara pasti. Ada beberapa faktor yang diduga bisa meningkatkan risiko seorang wanita untuk terkena kanker ini. Faktor-faktor tersebut meliputi:

Usia. Kanker ovarium cenderung terjadi pada wanita berusia 50 tahun ke atas.
Genetik. Risiko untuk terkena kanker ovarium akan meningkat jika memiliki anggota keluarga yang mengidap kanker ovarium atau kanker payudara. Begitu juga pada wanita yang memiliki gen BRCA1 dan BRCA2, yang merupakan mutasi genetic yang dapat diturunkan.
Terapi pengganti hormon estrogen (Esterogen Hormone Replacement Therapy), terutama bila dilakukan dalam jangka waktu lama dan dengan dosis tinggi.
Menderita sindrom ovarium polikistik (PCOS).
Tidak pernah hamil.
Mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.
Mengalami siklus menstruasi sebelum usia 12 tahun dan menopause setelah usia 50 tahun.
Menjalani terapi kesuburan.
Merokok.
Menggunakan alat kontrasepsi IUD
Semoga bermanfaat, jika merasa ada yang tak biasa pada tubuh maka segeralah memeriksakan kondisi kesehatan tubuh kamu sebelum terlambat..

sumber : bangka.tribunnews.com

Loading...